Home » Agama

Jelang Wukuf di Arafah, DPR Desak Menag Siapkan ‘Golf Car’ dan Kursi Roda untuk Lansia

Banuaterkini.com - Senin, 26 Juni 2023 | 07:24 WIB

Post View : 120

Ketua Komisi III, Ace Hasan Syadzili mendesak Pemerintah menyiapkan golf car dan kursi roda untuk jamaah lansia menjelang wukuf di padang Arafah. Foto: BANUATERKINI/Fajar.co.id

Laporan: Indra SN l Editor: Ghazali Rahman
 
Tim pengawas haji DPR RI mendesak Pemerintah untuk segera menyiapkan kendaraan sejenis mobil golf (golf car) dan kursi roda untuk jamaah haji lanjut usia (lansia) menjelang wukuf di padang Arafah.
 
Jakarta, Banuaterkini.com - Menurut Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI Ace Hasan Syadzily, penyiapkan mobil golf dan kursi roda yang tersebut untuk memenuhi kebutuhan jamaah haji Lansia yang jumlahnya mencapai 30 persen dari total kuota jamaah haji Indonesia.
 
"Hal itu dalam rangka mempersiapkan jelang ibadah Wukuf di Arafah esok hari," kata Kang Ace, sapaan akrabnya,
saat rapat kerja antara Timwas Haji DPR dengan Kementerian Agama RI di Mekkah, Arab Saudi, Minggu (25/06/2023) malam waktu setempat.
 
Dikutip dari laman dpr.go.id, Kang Ace menyebutkan, yang menjadi fokus kalangan timwas haji DPR adalah persoalan jauhnya posisi Mina ke lokasi Jamarat (lokasi melempar jumrah). 

"Nah yang menjadi concern kami adalah ya karena tempatnya masih cukup jauh dari Mina ke Jamarat, karena itu kami tentu mendesak kepada Kementerian Agama untuk menyediakan semacam golf car. Pak Nur Arifin yang bilang ke saya, golf car ada 20 alhamdulillah. Tapi saya tidak tahu apakah sekarang (jumlahnya) ada40, alhamdulillah kalau memang sudah ditambahkan 40. Ya, makanya lebih banyak lebih bagus. Karena itu sangat membantu," ungkap Kang Ace.

Politisi Partai Golkar ini juga menyinggung masalah ketersediaan kursi roda. Menurutnya kursi roda harus tetap standby.

Bahkan, jika memungkinkan, bisa sebanyak-banyaknya di sana, untuk mengantisipasi jumlah jamaah Lansia yang membutuhkan. Adapun soal pengalaman bagaimana mengatur tentang aliran pergerakan orang, ia meyakini hal itu sesuatu yang sudah biasa dilakukan di tiap tahun penyelenggaraan ibadah Haji.

"Cuma yang kami ingin pastikan juga adalah soal minimal setiap 1 km ada semacam posko-posko untuk menunjukan arah Jamarat agar para jamaah tidak tersesat. Karena bagi kami saja yang beberapa kali dari Al Muashir ke Jamarat kadang-kadang suka tersesat. Dan karena itu saya kira harus dipastikan, termasuk disediakan di setiap posko-posko tersebut adalah air minum bagi para jamaah," ujar politisi kelahiran Pandeglang ini.

Selain itu, tentu yang paling utama juga menurut Kang Ace adalah soal Tarwiyah. 

Menurutnya, memang Kementerian Agama tidak memfasilitasi bagi jamaah haji yang ingin melakukan Tarwiyah.

Namun, jika ada jamaah haji yang esok hari sudah mulai bergerak, ia menegaskan jajaran Kemenag untuk tetap memfasilitasi dengan cara memberikan pelayanan. Tanpa perlu diimbau untuk tidak melakukannya.

"Tetapi kalau ada yang mau melakukan Tarwiyah, saya kira penting sekali untuk diberikan fasilitas terutama di Arafahnya. Ini supaya tidak menimbulkan ada hal-hal, karena tadi laporan dari Gus Menteri, saya tadinya mengira (ada) 133 (orang) yang meninggal, tapi sekarang sudah 144 (orang yang meninggal. Artinya bahwa grafiknya biasanya akan lebih naik pada saat Armuzna," pungkas Legislator Dapil Jawa Barat II.

Diketahui, Tarwiyah adalah nama salah satu hari pada bulan Zulhijah. Kata Tarwiyah diambil diambil dari kata riwayah(riwayat) karena pada hari itu sang imam meriwayatkan tata cara ibadah haji.

Halaman:

Tags

Artikel Terkait

Rekomendasi

Berita Terkini

BANNER 728 X 90-rev