Komisi VIII DPR Minta Pemerintah Tingkatkan Anggaran Pendidikan Tinggi di Kemenag

Banuaterkini.com - Selasa, 6 Juni 2023 | 14:50 WIB

Post View : 6

Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI Ace Hasan Syadzily. Foto: BANUATERKINI/Runi/Man.

Laporan: Indra SN l Editor: Ghazali Rahman

Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI Ace Hasan Syadzily meminta agar Pemerintah meningkatkan anggaran pendidikan di Kementerian Agama (Kemenag).  Pernyataan Ace tersebut muncul menyoroti postur anggaran pendidikan tinggi yang berada di bawah Kementerian Pendidikan.

Jakarta, Banuaterkini.com - Menurut Ace Hasan Shadzily tersebut menanggapi masih minimnya anggaran yang dialokasikan untuk pendidikan tinggi di lingkungan Kemenag.

“Untuk pendidikan tinggi di Kemenag itu dialokasikan sebesar Rp. 8,2 triliun. Tapi ini tentu harus dibagi ke 58 PTKIN. Belum lagi kita pastikan PTKIS yang membutuhkan bantuan. Pertanyaannya apakah dengan anggaran Rp. 8,2 triliun ini kita bisa pastikan memiliki daya dorong yang tinggi untuk menciptakan perguruan tinggi agama Islam yang kompetitif atau tidak,” kata Ace saat Rapat Kerja Komisi VIII DPR RI dengan Kemenag dengan agenda pembahasan bagi indikatif tahun 2024, Gedung Nusantara II, Senayan, Jakarta, Senin (05/06/20223).

Dikutip dari dpr.go.id, politisi dari Fraksi Partai Golkar ini mendorong agar postur anggaran pendidikan Kemenag dan Kementerian lain dapat disesuaikan agar lebih berkeadilan.

“Poin penting yang ingin saya sampaikan adalah bahwa jujur harus saya katakan postur anggaran secara makro di Kemenag ini, lebih spesifik soal pendidikan belum menunjukkan satu kerangka yang berkeadilan dibandingkan dengan pendidikan yang ditangani oleh kementerian yang lain,” ujarnya.

Menurut Ace postur anggaran pada level pendidikan baik yang dikelola Kemenag maupun pendidikan keagamaan yang ada di Bimas-Bimas tersebut, masih jauh panggang dari api.

Sebab, kata dia, kalau dilihat pagu indikatif berdasarkan atas program itu sebesar Rp35 triliun. Itu pun harus dikurangi berbagai hal termasuk di dalamnya adalah soal kegiatan lain seperti BOS, KIP dan lain-lain.

“Saya ingin dan ini menjadi konsen Komisi VIII soal bagaimana kita menempatkan anggaran pendidikan di tingkat Kemenag. Dengan melihat posisi seperti ini maka ini masih perlu perjuangan yang luar biasa dari kita untuk bisa memastikan bahwa anggaran pendidikan kita di Kemenag memang masih belum menunjukkan satu parameter yang cukup besar,” ungkap Ace, dikutip Banuaterkini.com, Selasa (06/06/2023).

Halaman:

Tags

Artikel Terkait

Rekomendasi

Berita Terkini

BANNER 728 X 90-rev